Tuesday, November 23, 2010

Eco-friendly plastic bags

Postingan Bung Luthfi sebelumnya yang sangat terkait dengan semangat greenomics, menjadi vegetarian ataupun tidak apakah memiliki imbas signifikan dalam kelestarian lingkungan memang masih menyimpan perdebatan.

Tapi bagi saya, sebuah upaya yang sangat disambut baik adalah mulai maraknya penggunaan kantung plastik yang mudah terdegradasi dalam waktu singkat. Penemuan ini tidak mudah, butuh riset cukup lama untuk menemukan "ramuan" dalam penciptaan kantong plastik ramah lingkungan ini.

Oxium menjadi salah satu pelopor dalam memproduksi plastik jenis ini (lihat di sini). Tentunya hal ini menjawab dari keresahan masih sangat bergantungnya konsumen di Indonesia dalam menggunakan kantung plastik, terutama ketika berbelanja. Plastik menjadi salah satu kontributor terbesar dalam sampah rumah tangga. Tentu ini berimplikasi pada persoalan lain, mulai dari manajemen pengelolaan sampah, hingga pencemaran lingkungan yang tidak hanya berdampak sekarang, namun juga generasi selanjutnya.

Saya rasa, menjadi vegetarian atau tidak sebagai bentuk upaya "saving or planet" hanyalah persoalan "ibadah ritual" saja. Ujung-ujungnya balik pada kebaikan bagi diri pelakunya, dampak terhadap lingkungan "wallahu a'lam". Saya lebih menghargai orang yang berfikir ke depan, salah satunya ikhtiar berinovasi melalui penemuan kantung plastik ramah lingkungan. Ini merupakan bentuk "ibadah sosial", lebih memberi kemashlahatan bagi sesuatu yang lebih besar.

5 comments:

Luthfi said...

Masalahnya cuman satu sih far, itu plastik eco friendly harganya masih mahal....kalo gak ada yang pake, lambat laun akan ter-exclude dari persamaan..hehehehe

jadi inget dulu ada proyek bricket batu bara....

Gaffari said...

Bung Luthfi, kalau memperhatikan gw rasa malah semakin banyak tuh supermarket yang menggunakan eco-friendly plastic bags. Mulai dari kelas alfamart hingga peretail raksasa sekelas giant, dll.

Memang harganya lebih mahal. Namun penggunaan plastik itu juga sekaligus membangun corporate image mereka, bahwa mereka turut peduli akan lingkungan. Hal ini merupakan suatu intangible asset tersendiri.

Apa bisa disamakan dengan proyek bricket batu bara?

Luthfi said...

hmm...memang, tapi tingkat yang makenya kayaknya gak besar deh...

eco friendly plastic bags yang anda maksud adalah yang dibeli dulu kan?

yang kalo di superindo harganya kalo gak salah Rp. 20.000 -an.

kalo gak salah sistemnya itu plastik belinya one time only. jadi kalo belanja berikutnya, plastiknya dibawa untuk dituker dengan plastik sama yang baru...

Gaffari said...

Kagak kali Fi..kagak usah dibeli dulu..kayak kantong plastik seperti biasa dipake kasir di teller masukin barang-barang belanjaan kita....

Kagak juga kali Fi, mana ada gw belanja bawa2 kantong plastik, terus dituker..repot bener....

Luthfi said...

o kalo gitu saya agak mixed up ney bung Gaff...

setau saya carrefour, giant bahkan kemchick belum pake plastic eco-friendly yang anda maksud.

plastic yang bener eco-friendly biasanya harus beli dulu. dah confirm kemaren di superindo, harganya Rp. 12.500